:into minimalism : less is MORE

Perang Sugesti Saya Kemarin Sore

Baru kemarin ke ratu plaza  saya hampir tersugesti oleh suatu produk peralatan rumah tangga, memang metode yang digunakan adalah penipuan secara haluss banget alias metode NLP, hipnosis, atau bahasa kerenya hipnotis.

Bermula menjulurkan tangan ke orang dengan hadiah cuma2 pemotong buah, dengan muka yang kayaq sudah biasa kasih hadiah, dia julurkan tangannya “ini pak hadiah cuma2 silahkan di ambil, bener nih kata saya…ya udh saya ambil, sebentar pak bisa isi buku tamunya nyamber lagi salesnya..pikir sejenak saya . Okelah mana yg mesti diisi, lalu saya isi form semacam buku tamu gitu.

Next action salesnya julurkan tangan dengan beberapa kertas yg di segel, dan bilang ‘Pak ini ambil salah satu, kali aja Bapak dpt doorprize loh Pak’ lalu saya ambil satu dari 5-6 kertas. Dan saya sobek, tadaaa saya dapet doorprize komport listrik. Langsung salesnya mengucapkan Selamat buat saya dan salesnya meminta KTP saya untuk dicatat sebagai pemenang. Dan konfirmasi ke saya dengan bilang Bapak belum dapat kan sebelumnya ??. Kalimat ini di ulang2 beberapa kali. Pikir saya kalimat ini bertujuan mengkondisikan bahwa mereka benar2 serius dalam kasih doorprize mreka. ibaratnya eklusif gitu..ya inilah sudah mulai nih dia coba masuk dan mengsugesti otak saya.

Ada lagi trik questionnya ” Bapak ada kartu kredit ? ” begitu kira2 langsung saya kasih tunjung kartu BNI saya tapi saya gak kasih liat nomor dan gak mau kasih ke dia..pamali…)) setelah beberpa saat langsung kata2 hypnosis keluar lagi dari sales ini..” wah kebetulan Pak untuk kartu BNI ada discount khusus ” tang….memang kata2 khusus ini memang special banget kalo mau jualan…padalah di sekitar pameran tidak ada banner BNI atau bank lain..baru sadar saya..wuv….

Lanjut..setelah KTP saya pura2 di catat sama mereka bilang “pak ini orang kantor pusat mau ngomong dan verifikasi data Bapak.Tang ! ini dia lagi ilmu hypnosisnya bekerja lagi. ALhamdullilah saya masih sadar dan berfikir ini buat apa verifikasi emang kantor pusatnya dia punya data saya??? hadeeeuh..bedonn nih..tapi saya tanggapi terus pengen tau nih, penasaran hehe.. stelah verifikasi, ya betul ! Bapak dapat doorprize pak. 2 orang sales yang ‘nyerang’ saya langsung memberi tangannya untuk salaman kepada saya. Wekss ting..ini dia lagi2 ilmu hypnosis, saya coba di kondisikan bagaimana seorang mendapatkan doorprize, yaitu
dari
1. ucapan selamat,
2. verifikasi data,
3. orang2 skitar kita pada saat itu senang,
4. dooprizenya di liatin.

Begitu kan kondisi dan step2 kalo kita dapet doorprize yupp.. komplit smua dari visualisasi, audiotori,kinestetik ( gerakan ) lengkap banget ilmu NLP di terapkan disini..mantabbbs…

Lanjut setelah itu, saya ajak lagi ke meja bunder untuk dikasih suggesti lagi untuk produk dia..dari menunjukan majalah yang saya dapat jadi modelnya, pokoknya sugesti secara visual, dan audio alias bacoottt hehe…

Singkatnya setelah ngawur ngidul ngemeng nih sales, Saya argument…gini deh mas..kayaknya mas muter2 ngomongnya..gini..saya dapet doorprize kan..dan saya gak tertarik produknya mas ini..wong saya ksini mau benerin ruter saya. Ya wess saya udh dapet doorpize saya mau ambil trus pulang..bgitu kan..sekali saya gak tertarik beli produknya mas..oke..

Ternyata salesnya masih belum nyerah kasih sugesti ke saya, langsung di argument lagi..gini pakk….( gak inget kata2nya..jadi pass aja ya.. ) hahahhah..

Saya sengaja gak terlalu konsen dengan ucapan sales ini, jadi sambil main BB. Soalnya di udah expert untuk menghypnosis dengan ucapan, gerakan, dan visualisai dari gambar2, dan barang2 yang ia tunjukkan…hehehe..

saya bilang dengan agak sedikit lugas, jelas, tegas, dan dengan mimik dan gerakan tangan saya..” Mas sepertinya muter2 lagi deh, boleh gak nih saya langsung bawa pulang nih doorprize ( kompor ) tanpa beli2 apa2″ ????? dengan nada rada keras. Inikan penipuan mas dalam tanda kutip, mas lebih taulah dari Nurani mas..kasian kan mas..orang2…memang menurut mas benerr tapi coba deh mas pikir pake hati nurani mas..pokoknya tanya sama diri mas sendiri deh yg lebih tau.

Situasi nambah panas.. perang sugesti hahahhaha…jadi kesimpulannya pokoknya saya harus beli salah satu produk dan yg paling murah rice cooker 200rb trus katanya saya dapet dooprize yg tadi yaitu kompor listrik yg katanya hargnya 9.950.000 dan kebetulan saya pake CC BNI maka saya dapat doorprize paket mixer kunplit !!! wedeeeh keren amat 200rb bisa dapat sgini..masuk logika gak????? Pikir aja sendiri ya…huahhahahah oia kalo anda bawa Credit Card yg lain jangan khawatir pasti ada paket khususnya sesuai yg anda bawa hehe….

Akhirnya selesai juga, perang sugesti saya menangkan..dan saya suruh tanda tangan tanda tak jadi bawa doorprize dan saya langsung bilang ” Jadi gak jadi nih mas yaa hadiahnya yang tadi dibilanga bener2 bua say ” *nyidir* biar di ngerasa..bahwa metode penjualan seperti ini gak bener dari sudut pandang nurani sebagai manusia. ( kalo dia ngerasa, kalo udah keball ??  ya sutralahh :)) )

Tuing..brangkat pulang dan u know what yg alat pengupas apel tadi tanpa saya sadari sudah saya masukkan di tas..apakah ini halal barangnya..saya putuskan halal woong dia kasih kok..hehe..

Smoga kita mendapat pelajaran dari kisah saya ini, kejadian kemarin di Ratu Plaza tepatnya di lobby pula tuh pameran..

Hikmahnya..ya kalo mau jualan atau branding atau marketing gunakanlah metode Quantum Marketing..dimana kita menjual sesuatu produk yg bermanfaat dan melayani orang seperti kita melayanani Tuhan karena Tuhan ada di setiap orang. Jadi walaupun barang gak ke jual toh kita sudah melayaniNya hehe..nothing to lose .
Namun Jika anda mempermainkan orang maka secara gak langsung kita mempermainkan Tuhan. Gimana kalo sampe Tuhan yg mempermainkan kita…NauZubillah..

Untuk sisi Legal sendiri pasti mereka sudah punya legal yang siap menjadi ‘tameng’ menurut saya agak2 susah membuktikannya soalnya yaa tadi ini penipuan dengan halussss sekali, yaitu secara hypnosis.

Mungkin temen2 YLKI punya jurus ‘Curang’ untuk mendapatkan keadilan..saya yakin bisa kok hehe..

Smoga bermanfaat.

Udet



4 responses to “Perang Sugesti Saya Kemarin Sore”

  1. Kemarin di Mangga Dua Mall juga nemuin seperti ini nih…
    Jualan kompor Listrik…
    Di pancing pake pengupas buah ^_^…
    suruh isi data penerima hadiah…
    sembari di jelasin tentang si Kompor…
    ketika selesai ngeliat gelagat saya mau pergi…
    dikasih 3 kertas hadiah…
    dan dapat hadiah lagi…
    yang lain ikutan nimbrung, ngasih selamat dan minta di traktir (biar keliatan akrab)
    kertas coba di cek ke meja mereka…
    agak lama tuh, pura pura liat jam dan bilang Hadiahnya buat masnya aja. saya buru buru, di tunggu orang. (dan emang lagi di tunggu ^_^)
    sempet di tahan, dan akhirnya bisa keluar juga dari sana…

    kalo dah nemu model kroyokan gitu, dapat hadiah, kasih selamat yang berlebihan, mending tinggalin aja. dari pada beli barang yang sebenarnya kita nggak perlu…

    Semoga bisa jadi pelajaran yang lain juga…

    Nice share, Respect,
    ^_^

  2. udet says:

    Thanks brow..anyway nice freestyle !! :))

  3. anton says:

    jadi inget dulu …ane juga pernah kena yang beginian…fiuh…sampe sekarang barang yang “dipaksa” beli gak kepake juga…masih dibungkus kardus, padahal dah 2 tahunan, nyesel, barangnya tuh alat pemurni air mentah jadi mateng, dihargai 2jtan… padahal aslinya 500rban kata orang laen…ketipu!!!

  4. udet says:

    weeh hahhaha..daripada nganggur tuh barang sedekahin aja mas..biar manfaat hehe..btw salam kenal 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe: rss | twitter | +