:into minimalism : less is MORE

Melatih otot sabar di pagi hari ini

Selasa ini kebetulan masuk pagi ke kantorku tercinta, bangun jam 4:50 mandi sholat subuh hm..bawa mobil apa pake motor mertua apa naek bus ya?Setelah mikir-mikir, berhubung mau pulang cepet dan motor nanti dipake sama istriku ya wes naek mobil aja deh. Setelah semua siap dan mobil sudah ready dan berangkat 5:30 seperti biasa dengan udara yang cukup adem karena habis hujan dan sambil mendengarkan kuliah subuh di radio terasa pagi ini diawali dengan sempurna.

Setelah keluar dari komplek rumah di daerah komplek DKI Tangerang, tiba-tiba mata saya tertuju pada temperatur mobil yang sudah hampir mentok alias “overheat” panas. Langsung gak habis pikir saya minggir dan berhenti mematikan mesin sejenak untuk mendinginkan mesin dan pastinya saya harus balik kerumah dan berubah pikiran untuk naek motor saja. Kebetulan ada botol aqua yang saya sediakan sebagai spare air, langsung saya gunakan untuk mengisi air radiator yang sepertinya sudah mengalami dehadrasi yang sangat parah :(. Dan akhirnya saya sampai juga kerumah dan langsung nuker motor, pake helm dan brangkat !

eng ii eng, hanya beberapa meter dari rumah terasa ban motor rada berat dan saya lihat kebelakang ternyata band motor belakang kempes alias bocor.. weleh2 ada apa ini..?!! langsung muter dan kuparkir motor di garasi rumah mertua dan saya putuskan untuk naik bis :). Sedikit rasa malu sama tetangga yang dari subuh duduk di terasnya sambil merokok dan menikmati udara pagi dan kebingungan melihat tetanggnya ( saya 🙂 ) karena sudah bolak balik dari tadi..hehe.

Sambil berjalan kaki menuju jalan raya, disitulah mulai perang batin di diri saya antara rasa kesal, nyolot, bete, sabar, positif thinking, campur aduk semuanya. Dan akhirnya saya naik bis dengan bis favorit saya P 35 ( soalnya dijamin gak di lempar2 penumpangnya dan tempat duduk lapang hehe ). Sambil mereneungi kejadian pagi ini sambil dengerin musik brainwave dari buku quantumikhlas untuk ngademin pikiran dan perasaan saya waktu itu dan mulailah selftalk…kenapa ya ? kok bisa? maksudnya apa nih? apa saya yg menariknya ( maklum lg doyan belasa LOA nih..) . Disini saya berjuang keras untuk tetap bersukur untuk ambil sisi positifnya. Alhamdulilah mobilnya overheat aja, Alhamdullilah motor cuma kempes ban doang. Allhamdullilah masih deket rumah ketauannya jadi masih selamet.

Ya Allah terima kasih kau telah meng-overheatkan mobil saya, terima kasih kau telah mengempeskan ban motor mertua saya, maafkan pikiran dan perasaan saya Ya Allah LUV U SOO MUCH….beginilah proses cleaning yang saya praktekan dan pelajarin dari beberapa mentor NLP dan dari forum2 tentang NLP. Intinya adalah berserah dan minta maaf dan bersukur. Semoga otot-otot sabar saya makin jadi berbentuk dengan adanya beban yang cukup berat pagi ini, kan kalo otot-otot udah jadi kaya Ade Rai maka Badan jadi keren ya? yang dalam hal ini adalah otot sabar..



4 responses to “Melatih otot sabar di pagi hari ini”

  1. alhamdulillah om,, untung cuma ban kempes, kalo ban nya loncat-loncat, hmm jadi :puyeng: deh…

  2. Puguh Susilo says:

    Alhamdulillah Om,,

    untung,, slamet,, sukur,,

    klo lagi sebel, sebut aja nama mereka 3x,,
    merekalah trio pengganggas teori ikhlas,,

  3. mustar says:

    Mereka itulah orang-orang yang dibalas dengan kedudukan-kedudukan tinggi (di surga) dengan sebab kesabaran mereka.” (QS. Al Furqaan 25)

    Sabar adalah pilar kebahagiaan seorang . Dengan kesabaran, seorang akan terjaga dari kemaksiatan, konsisten menjalankan ketaatan, dan tabah dalam menghadapi berbagai macam cobaan

    keep spirit men…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe: rss | twitter | +