:into minimalism : less is MORE

guruku dari perkebunan teh cikoneng

DAAI TV always inspire me ! ini bukan iklan atau bantuin promosi ya, tapi memang DAAI TV merupakan salah satu TV favorit saya karena selalu positif isinya baik itu berita, liputan, gak ada gosip, pokoknya positif. Kalau semua TV Indonesia kaya gini saya yakin Indonesia cepat atau lambat tanpa kita sadari akan menjadi lebih baik karena setiap hari yang ditonton, di sugesti adalah hal-hal yang positif.

Malam tadi saya nonton program DAAITV yang namanya “Refleksi” tentang seorang kepala sekolah sekaligus menjadi gurunya  SD Cikoneng Desa Cibalao, Cikoneng, Rawa Gede, Cisarua Bogor Jawa Barat Pak Rudi Manggala Saputra namanya. Dengan keterbatasan fisik yaitu kaki kanannya yang “pincang” kalau gak salah denger akibat kecelakan, namun hal tersebut tidak menghalangi semangat beliau mencapai visinya yaitu ” menjadi manusia yang bermanfaat bagi lingkungannya ” begitu kata Pak Rudi yang saya ingat bener. Dan perlu dicatat sekolah ini adalah sekolah gratis yang kebanyakan anak2 muridnya adalah anak dari para petani teh maklum satu2nya sekolah di perkebunan teh tersebut hanya SD Cikoneng ini, sayangnya hanya SD saja. Jika ingin anak2 ingin melanjutkan ke SMP – SMA kebanyakan orang tua  murid petani teh tersebut tidak mampu untuk membiayai biaya sekolahnya.Selain itu anak2  juga harus turun dari perkebunan yang menempuh jarak yang lumayan jauh dari kampung mereka. Inilah yang sangat disayangkan oleh Pak Rudi, beliau pengen banget anak2 ini melanjutkan sekolah jika sudah lulus dari SD ini, jadi tidak bekerja sebagai petani teh ngikutin orang tuanya.

Terlihat dari membuka kunci pintu kelas, angkat2 meja,  benerin genteng yang rusak, semua dilakukan oleh beliau sendiri selain anak2 kelas juga membantu. Ada kata2 beliau yang juga saya inget :

” Saya adalah manusia pembawa tongkat yang Alhamdullilah bisa berguna bagi orang lain ”

Inspirasi lain yang saya tonton adalah ada salah satu anak murid yang terpaksa membawa adiknya yang baru berumur 1,5 tahun ke sekolah ” karena dirumah gak ada yang jagain Bapak/Ibu bekerja sebagai petani teh dengan terpaksa dia membawa adiknya ke sekolah, kalau adiknya nangis, laper, sementara kakaknya harus belajar atau sedang menulis yaa saya yang gendongin atau yang ngasih makan ” jelas Pak Rudi sambil senyum dengan penuh keikhlasan.

Salah satu scene terlihat murid yang membawa adiknya duduk bareng2 satu meja, kakaknya perhatiin Pak Rudi yang sedang mejelaskan pelajaran sementara adiknya bengong2 gak ngerti apa yang didenger, terkadang juga ngeliatin kakaknya yang duduk disebelahnya. Pikir saya satu sisi lucu, satu sisi miris, sedih, campur malu dengan diri sendiri, serta bersyukur dengan keadaan saya dan keluarga saat ini yang penuh dengan kemudahan dan kecukupan.

Ada juga scene pada saat Pak Rudi sedang mengasuh adiknya salah satu murid yang baru berumur 1,5 thn sedang ngasih minumin air putih namun bukan pake botol buat bayi melainkan pake plastik yang biasa buat es2-an.

Hal lain lagi yang membuat saya malu hati dan merasa belum belum berbuat apa2 yakni Pak Rudi juga berprofesi sebagai tukang parkir. Di waktu tertentu Pak Rudi turun dari perkebunan dengan mengendarai sepeda motor ! hah ??  sepeda motor ? kok bisa ? yaak ternyata beliau bisa ! dengan keterbatasan fisik Pak Rudi bisa naek motor sendiri.

“Tukang parkir adalah bukan pekerjaan yang hina, saya tidak malu dengan pekerjaan ini, Alhamdullilah dengan sampingan jadi tukang parkir saya bisa nambah2in biaya untuk anak2 disekolah ”

WOW !!

“Sampai saat ini saya masih sebagai guru PNS yang berstatus honorer, tidak apa2  saya mensyukuri atas keadaan saya saat ini untuk masalah rezeki saya serahkan kepada Allah. Alhamdullilah semuanya cukup ” jelas Pak Rudi.

Begitulah kisahnya yang menurut saya perlu disebarkan luaskan walau hanya melalui blog,  semoga bisa menginspirasi. Iseng coba googling eh ternyata ada beberapa yang meliput tentang Pak Rudi, berikut source gambar yang saya ambil dan linknya kalau ingin lebih mengenal sosok inspirasi Pak Rudi, berikut videonya :

Walaupun pak Rudi bukan guruku waktu SD namun beliau secara tidak langsung telah menjadi guruku yang membantuku untuk lebih dalam mengenal arti dan makna hidup ini.

Udet

@papiudet

 

 

 



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe: rss | twitter | +