:into minimalism : less is MORE

bedanya polisi sama Tuhan

Hidup di Jakarta penuh dengan percepatan baik itu target,  dateline, meeting, dan sebagainya. Saya juga mengakui terkadang saya terjebak dalam percepatan ini yang akibatnya saya tidak melibatkan Tuhan yang sesungguhnya selalu deket dengan kita namun kitanya yang belaga ‘bego’. Ketika sholat pun demikian, terkadang saya terburu-buru, pas baru Allohu Akbar langsung pikiran melayang mikirin kerjaan, mikirin target yang belum tercapai, mikirin meeting nanti, mikirin ide dan lain-lain.

Allah  sesungguhnya sudah dekat namun kita selalu menjauh, saya setuju banget kata mas Arvan Pradiansyah Allah hanya bisa didekati dengan kelambatan. Makanya jika kita sholat tahajud atau meditasi pada malam hari dan coba masuk ke dalam diri kita nah disitulah kita gampang” bertemu” dengan Tuhan. Kita paling bisa merasakan kehadiran Tuhan adalah pada saat puasa, kenapa ? yaa kenapa kita pas puasa kagak makan/minum padahal gampang banget kalo mau batalin tanpa orang-orang tau, bener kan ? Itu semua karena kita merasa Tuhan itu hadir.

Jangan menyamakan Tuhan dengan polisi yaitu sama2 ada.

Kita tau polisi itu ada tapi polisi adanya cuma di kantor polisi, pos polisi, di jalan mengatur lalu lintas, dll. Gak heran walaupun polisi itu ada tapi maling, copet tetep ada hihi…

Kalau Tuhan itu bukannya saja ada, tapi HADIR.. ini bedanya 🙂

Saya kurang setuju dengan pendapat hidup ini harus cepat kalau gak cepat bakalan ketinggalan kita. Ok, coba ogut selidiki kenapa cepat karena biar target bisa tercapai dengan cepat, terus kalau udah tercapai yang namanya manusia pasti pengen ada target baru dan otomatis nanti kejar setoran lagi dan begitu seterusnya. Kalo gitu kapan nikmatin hidupnya 😀

Slowly is actually faster, kelambatan sesungguhnya cepat, kelambatan adalah suatu investasi jangka panjang yang hasilnya akan kita raih kelak.

I’m really love tag line of zen habits  ” Smile, Breathe, and Go Slowly”

Nyok kita perlambat hidup kita dan libatkan Allah dalam setiap kegiatan kita walaupun itu cuma bernafas.

smile, breathe, and go slowly

udet



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe: rss | twitter | +